Kisah Asmara di Dalam Istana Yang Paling Terbuka di Publik


Cerita tentang istana presiden atau raja di mana pun di dunia ini, sejak dulu hingga kini, bukan hanya soal kesibukan pemerintahan, kenegaraan, atau politik. Cinta dan asmara antara pria dan wanita selalu ada dalam kehidupan istana.
Dalam percakapan lewat kelompok BlackBerry Messenger (BBM) Group Eksistana yang beranggotakan sekitar 30 orang, akhir-akhir ini banyak membahas asmara yang bersemi di kalangan wartawan yang meliput di istana kepresidenan pada masa lalu.
Group Eksistana ini merupakan kelompok yang paling ramai dibandingkan kelompok-kelompok lain yang berkaitan dengan wartawan Istana. Misalnya, kelompok BBM Posting Istana. Jalur BBM ini hanya untuk pengumuman resmi Biro Pers Istana Kepresidenan, seperti jadwal acara rutin presiden.
Ada pula Group Istana yang beranggotakan beberapa wartawan Istana dan staf khusus presiden. Jalur ini sepi sekali, kadang-kadang tak ada komunikasi sama sekali. Komunikasi di antara anggota BBM ini sangat seret.
Lain halnya dengan Group Eksistana. Komunikasi bisa berjalan 24 jam. Anggotanya sebagian besar tidak lagi meliput di Istana. Seperti Maria Karsia, yang sekarang jadi ibu rumah tangga di Eropa.
Dalam celotehan di BBM Group Eksistana ini, tersembul pula kisah cinta antara seorang wartawan dan seorang putri Presiden.
Kisah asmara di dalam Istana yang paling terbuka di publik adalah ketika Presiden Soekarno tinggal di Istana Merdeka (1949-1967). Dalam buku berjudul Percintaan Bung Karno dengan Anak SMA (Biografi Cinta Presiden Sukarno dengan Yurike Sanger), Yurike yang saat ini berusia lebih dari 63 tahun melukiskan suasana romantis di halaman Istana suatu sore. ”Aku terbelenggu dalam penantian panjang dan menggelisahkan. Teras belakang Istana Merdeka semakin senyap.... Sunyi yang lenggang dalam siraman pijar lampu kristal yang terang benderang pecah oleh kepak kelelawar atau kampret.... Bung Karno muncul mendekati aku,” kata Yurike dalam buku itu.
Sosok Bung Karno memang tidak pernah habis digali dalam tulisan. Ia sempurna sebagai manusia yang punya keistimewaan dan kesalahan. ”Ia bukan orang hipokrit,” kata penulis buku ini, Kadjat Adra’i.
Clinton dan Gus Dur 

Cerita asmara juga ada di Gedung Putih, Amerika Serikat. Ingat kisah Bill Clinton dan Monica Lewinsky (wanita kelahiran tahun 1973 yang bekerja di Gedung Putih 1995-1996)?
November 1999, Presiden Abdurrahman Wahid datang ke Gedung Putih bertemu Presiden Clinton. Dalam pertemuan di Ruang Oval, demikian cerita Wahyu Moerjadi yang saat itu jadi Kepala Protokol Istana Kepresidenan RI, Gus Dur sempat bertanya dalam canda ”Di mana Anda dulu kencan dengan Lewinsky? Waktu itu, kata Wahyu, Clinton hanya tertawa terbahak-bahak.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Followers

 
berita unik